IMG_20160117_161457

10 Alasan Mengapa Anda Harus Membeli ThinkPad T60 Legendaris Yang Saya Jual Ini

Saya punya laptop ThinkPad T60, dan karena saya tidak memerlukannya lagi, saya memutuskan untuk menjualnya. Harganya cukup terjangkau, cukup 1,5 juta rupiah saja. Saya akan beritahukan anda 10 alasan mengapa anda harus membelinya.

10 Alasan nya adalah:

  1. ThinkPad T60 adalah laptop kelas bisnis bikinan IBM yang terkenal dengan build quality yang sangat baik. Kecuali konsumsi batere nya yang sudah menurun, semua komponen laptop ini masih dapat bekerja dengan baik. Nggak percaya? Kehandalannya adalah legenda. Coba lihat tiga cerita berikut:
  2. ThinkPad T60 cocok sekali bagi teknisi IT yang memerlukan laptop yang handal dipakai di lapangan. Tersedia 3 port USB 2.0, port Gigabit Ethernet Intel PRO/1000 dan WiFi 802.11abg Centrino yang sangat handal, serta DVD/CD-RW untuk membakar ISO DVD/CD-RW untuk melakukan instalasi OS
  3. Mempertimbangkan Raspberry Pi sebagai komputer pemula? daripada membeli Raspberry Pi, mengapa tidak memakai ThinkPad T60 sebagai pengganti Raspberry Pi? Mari kita cek setidaknya 3 alasannya:
    • Prosesor 1.8 GHz Core Duo, memori 2GB. Raspberry Pi memori nya hanya 512-1024MB
    • Port USB 2.0 ada 3 buah, berikut Gigabit Ethernet dan WiFi 802.11abg. Raspberry Pi tidak punya Gigabit Ethernet dan WiFi, anda musti beli dongle WiFi tambahan.
    • ThinkPad tersedia dengan keyboard, mouse dan monitor. Raspberry Pi memaksa anda mencari keyboard, mouse dan monitor sendiri dengan menghabiskan 1-2 port USB dan HDMI
  4. ThinkPad T60 sedari dulu dikenal sebagai laptop yang sangat mudah diinstall berbagai OS distro Linux. Dengan harga 1,5 juta rupiah, anda dapat menggunakannya sebagai laptop experimen linux distro. Semua hardware mudah terdeteksi, tidak perlu capek-capek mencari loadable module di Linux/BSD.
  5. Keyboard ThinkPad adalah legenda. Keras, tegas, terasa kena, tidak ragu, dengan suara yang khas. Sekali anda coba, anda tidak akan pernah lupa rasanya menggunakan ThinkPad. Menggunakan keyboard laptop consumer lain terasa seperti menggunakan keyboard mainan

    IMG_20160117_161457
    Keyboard yang legendaris itu
  6. Hinge (engsel) ThinkPad T60 sangat kuat namun fleksibel, membuat layar ThinkPad dapat disandarkan dalam posisi 180 derajat dari keyboard. Dengan aplikasi khusus, anda dapat me-rotate screen upside-down dan anda dapat melakukan presentasi di cafe kepada kawan anda
    IMG_20160125_092430
    Cuma engsel ThinkPad yang keras seperti ini

    IMG_20160125_092413
    Jangan coba-coba begini dengan laptop biasa
  7. TrackPoint ThinkPad berwarna merah di tengah-tengah keyboard merupakan ciri khas ThinkPad yang melegenda. Navigasi kursor dan window jauh terasa lebih cepat daripada menggunakan mouse external. Sekali anda terbiasa menggunakan TrackPoint, anda akan malas menggunakan trackpad laptop consumer yang biasa-biasa saja

    IMG_20160125_092349
    TrackPoint ciri khas ThinkPad sejak 1992
  8. Fingerprint reader. Laptop 1,5 juta kok punya fingerprint reader? Maklum, ini ThinkPad. Dengan OS Windows 7, anda tidak perlu login dengan password, cukup gesekkan jari anda di atas fingerprint reader, maka anda akan langsung login. Warbyasa!

    IMG_20160125_092448
    Fingerprint Reader. Tuh lihat logo IBM nya yang keren
  9. Install driver sangat mudah. Dengan OS Windows 7, anda cukup menginstall aplikasi Lenovo (dulunya ThinkPad) System Update pada laptop fresh install, maka sejenak saja seluruh hardware driver akan dikenali dan diinstall. Tidak perlu berburu driver satu-persatu seperti laptop consumer lainnya
  10. Masih dapat diupgrade hardware, karena ThinkPad T60 mudah sekali dibuka dan dibongkar. Di era di mana konfigurasi harddisk dan memori laptop sudah terkunci, hanya berbekal obeng kembang kecil, anda sudah dapat melakukan berbagai hal dengan ThinkPad:
    • Ingin ganti harddisk yang lebih besar? Cukup satu lubang sekrup yang anda buka dan segera masukkan harddisk yang lebih besar
    • Ingin tambah memori ke 4GB? Cukup buka 4 lubang saja untuk mengganti DIMM. Saat ini terisi 2 x 1GB DIMM
    • Ingin menambah harddisk? Nggak salah dengar? Laptop punya dua harddisk? Bisa kok. Cukup beli aksesoris Ultrabay SATA Harddrive Bay Adapter ini (anda bisa cari di toko online), copot DVD/CD-RW yang ada, dan masukkan harddisk ke dalam bay kedua
      IMG_20160125_092603
      Slot DVD yang bisa dicopot

      IMG_20160125_092621
      Ultrabay slot. Bisa diisi asesoris utk harddisk, atau batere cadangan
    • Ganti batere juga bisa. Batere lama ya memang begitulah keadaannya, sudah lama terpakai dan perlu diganti. Tapi mengganti batere laptop merupakan kemewahan pada laptop jaman sekarang
    • Kok tahu cara buka-buka nya? Tentu saja, karena semuanya dijelaskan di buku manual ThinkPad T60 (PDF). Baca saja sendiri, karena terlalu mudah, jadi nggak perlu pergi ke tempat servis komputer, anda bisa melakukannya sendiri
  11. Bonus: ThinkPad masih memiliki beberapa legacy port yang bisa anda pakai untuk keperluan khusus, ataupun nostalgia (hehehe):
    • Port Infrared IrDA: pernah tahu kalau dulu kita bisa transfer data dari handphone ke komputer menggunakan infrared?
    • Port RJ11 untuk modem analog 56 kbps: masih perlu ke sebuah tempat yang memiliki akses internet melalui dial-up?
    • Port PCMCIA dan ExpressCard: Slot ini masih bisa dipakai sebagai tambahan input/output. Beberapa situs online juga menyediakan I/O tambahan berbentuk PCMCIA dan ExpressCard

Bagaimana? Tertarik? Tunggu apa lagi, beli sekarang juga! Klik link di bawah ini:

Beli ThinkPad T60 saya

wassalam,

-affan

Komunitas SDNRG ITB dan kelanjutannya

Salam,

Kesibukan membuat saya belum mengupdate blog ini untuk memberikan informasi terkini kegiatan saya di komunitas SDNRG ITB.

Ya, sudah sebulan berlalu dari tanggal 1 November sejak SDNRG ITB mengadakan meetup pertama. Aktivitasnya dapat dilihat di:

Presentasi yang saya sampaikan adalah presentasi pengenalan tentang apa itu SDNRG ITB. Saya upload ke Slideshare dan saya embed di bawah ini.

Lalu apa kelanjutan dari kegiatan SDNRG ITB ini? Beberapa rencana SDNRG ITB setelah meetup dapat dilihat di halaman SDNRG ITB ini.

Ada beberapa insight tentang perkembangan teknologi SDN yang saya ingin sampaikan, namun itu saya cadangkan untuk posting di lain waktu.

Mudah-mudahan berguna,

Wassalam,

-affan

Update informasi meetup pertama SDNRG ITB

Salam,

Update informasi singkat tentang meetup pertama kelompok komunitas SDNRG (Software Defined Networking Research Group) ITB:

  • Kami memindahkan ruangan meetup pertama ke Comlabs ITB untuk menampung peserta lebih banyak
  • Pendaftaran dibuka kembali: klik halaman Pendaftaran
  • Streaming: klik halaman Streaming

Informasi lebih lengkap silakan buka halaman berikut: Update meetup pertama 

Wassalam,

-affan

 

 

Komunitas peneliti dan penggemar SDN

Salam,

Setelah beberapa lama berdiskusi, akhirnya saya dan beberapa teman berinisiatif meluncurkan sebuah kelompok komunitas peneliti penggemar jaringan komputer bernama SDNRG (Software Defined Networking Research Group) ITB.

Informasi lebih lanjut dapat dilihat di http://sdnrg.itb.ac.id

Kelompok ini dimulai di pertengahan tahun 2014 dimana kami memperhatikan diskusi mengenai teknologi SDN (software defined networking) telah berkembang dan menjadi bahan pembicaraan oleh networkers di luar negeri, sementara di Indonesia belum ada kelompok yang memusatkan diskusi pengembangan teknologi SDN ini. Informasi tentang kami dapat dilihat pada: http://sdnrg.itb.ac.id/tentang-kami/

Teknologi SDN ini berkembang bersamaan dengan teknologi cloud computing yang juga telah berkembang sebelumnya, lebih spesifik lagi dengan berkembangnya cloud computing bagi operator telekomunikasi dengan nama NFV (network function virtualization). Bersamaan, kedua teknologi ini menjadi dasar berkembangnya teknologi IT dalam satu dekade ke depan.

Inisiatif ini saat ini berukuran kecil, namun kami berharap banyak orang yang akan mendapatkan manfaat dari kelompok penelitian ini, mulai dari:

  • End-user pengguna jaringan komputer
  • Mahasiswa sebagai calon network administrator
  • Kalangan akademisi (dosen dan peneliti) sebagai peneliti teknologi
  • Network administrator sebagai pelaku teknologi
  • Sistem integrator yang mengimplementasikan teknologi
  • Vendor penyedia perangkat jaringan komputer
  • Operator jaringan sebagai pengguna awal teknologi SDN/NFV ini
  • Dan semua orang yang berminat

Untuk memulai bergeraknya kelompok kami ini, kami memutuskan untuk menyelenggarakan meetup pertama kami pada:

Tanggal: 1 November 2014
Waktu: pukul 09:00 s/d 12:00
Tempat: Lab Telematika STEI ITB, Gedung Labtek VIII Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Informasi lebih lengkap, silakan membuka website ini: http://sdnrg.itb.ac.id/meetup-pertama/

Untuk mendaftar, silakan buka website ini: http://sdnrg.itb.ac.id/pendaftaran/

Kami tunggu kehadiran anda!

Wassalam,
-affan

Menjadi pembicara di ID-NOG (Indonesia Network Operator Group)

Salam,

Syukur Alhamdulillah dan terima kasih saya ucapkan kepada komite ID-NOG (Indonesia Network Operator Group) yang telah memberikan saya kesempatan untuk menjadi pembicara.

Acara tersebut akan dilaksanakan pada tanggal 24 Juni 2014 di Hotel Borobudur Jakarta dari pukul 8 pagi sampai dengan pukul 5 sore.

Pengumuman acara ID NOG
Pengumuman acara ID NOG

Materi yang akan saya bawakan adalah mengenai Next Generation Campus Network. Materi ini merupakan salah satu arah pemikiran yang dipakai untuk melakukan network upgrade pada jaringan kampus di ITB yang saya dan tim NOC ITB kerjakan dalam beberapa waktu terakhir.

Nampaknya acara ini akan menjadi acara yang menarik, karena saya berkesempatan bertemu kembali dengan figur-figur lama dan berpengalaman di dunia jaringan Internet, seperti guru saya pak Onno W Purbo serta network engineer senior yang masih aktif seperti Himawan Nugroho dari Cisco System, Mochammad Irzan dari Juniper Networks, dan masih banyak lagi. Komite ID-NOG mengatakan di email bahwa pesertanya sudah mencapai 180 orang, melebihi target 150 orang peserta, yang terdiri dari pekerja IT professional dari ISP, content provider dan lainnya.

Jika anda sudah mendaftar mengikuti acara ini, mudah-mudahan ini menjadi kesempatan untuk kopi darat, bertukar pikiran dan berbagi informasi yang sangat berguna bagi saya dan anda semua.

Wassalam,

 

13 Tips Migrasi Keyboard Shortcut Mac OS X bagi Mantan Pengguna Windows

Salam,

Dalam perjalanan melakukan revolusi mental berpindah ke Mac OS X, salah satu permasalahan yang saya hadapi adalah berubahnya keyboard shortcut yang biasa dipakai di Windows.

Keyboard MacBook Pro
Keyboard MacBook Pro

Anda bisa lihat dari gambar keyboard di atas ini bahwa ada yang berbeda dengan keyboard MacBook Pro yang kini saya pakai. Ada tombol Command (⌘), tombol Alt/Option (⌥) dan tombol Control di bagian kiri bawah keyboard. Anda perhatikan juga di sisi kanan atas keyboard hanya ada tombol Delete, tidak ada tombol PgUp/PgDown, Home/End dan tidak ada tombol Backspace & Delete. Bagi seorang pengguna komputer seperti saya, menggunakan keyboard jauh lebih cepat daripada menggunakan mouse atau trackpad. Bagaimana cara saya membiasakan diri dengan keyboard baru dan operating system Mac OS X yang baru?

Berikut 13 cara yang saya pakai untuk melakukan perubahan:

  1. Ganti tombol function kepada default: F1-F12 terlebih dahulu. Laptop Windows yang saya pakai dulunya adalah Lenovo ThinkPad T420 dengan keyboard Fn berada di ujung kiri bawah keyboard. Ganti pada System Preference – Keyboard, lalu pilih centang pada opsi “Use all F1, F2, etc. as standard function keys”.

    keyboard-pref-f1-12
    Opsi Keyboard pada System Preference.
  2. Function seperti Volume min/max/mute  menggunakan tombol Fn-F10/F11/F12. Pencet Fn seperti halnya Function Keys pada laptop ThinkPad.
  3. Control (⌃) dipakai untuk shortcut Terminal UNIX dan Windows. Kalau anda login SSH via Terminal, menggunakan VirtualBox/VMware Fusion ke VM Windows, atau menggunakan aplikasi remote console seperti Microsoft Remote Desktop atau VNC/Screen Sharing, anda pakai tombol Control untuk melakukan fungsi Ctrl di Windows & UNIX.
  4. Alt/Option (⌥) dipakai untuk navigasi dengan tombol Arrow di MacOS X. Alt-Delete (⌥-Delete) menghapus satu kata ke kiri. Alt-Left (⌥-Left)/Alt-Right (⌥-Right) bergerak satu kata ke kiri/kanan.
  5. Command (⌘) dipakai utk shortcut umum di MacOS X: Copy/Cut/Paste/Select All: ⌘-C, ⌘-X, ⌘-V, ⌘-A, lalu Undo/Redo: ⌘-Z, ⌘-Y, Save/Open/Close/Find: ⌘-S, ⌘-O, ⌘-W, ⌘-F.
  6. Gunakan aplikasi Spotlight dengan mengetik Command-Space (⌘-Space) utk memanggil aplikasi dgn mengetik namanya. Juga utk search. Biar nggak kelamaan pilih aplikasi pakai mouse. Aplikasi Spotlight bisa diakses dengan memilih icon kaca pembesar di bagian kanan atas layar.
  7. Delete menghapus seperti halnya Backspace (delete satu karakter di kiri kursor). Utk mendelete ala Windows (delete satu karakter di kanan kursor), pakai Fn-Delete.
  8. Special character dapat diakses pakai Ctrl-Command-Space (⌃-⌘-Space) jika anda perlu menulis huruf khusus seperti é, ©, atau ⌫. Font Wingdings tersedia di sini, juga emoji.
  9. Switch aplikasi gunakan tombol Command-Tab (⌘-Tab), mirip seperti Windows yang menggunakan Ctrl-Tab.
  10. Switch antar window di satu aplikasi gunakan tombil Command-`(⌘-`). Kenapa karakter “`”? Karena karakter “`” ada di atas tombol Tab. Ini berguna jika anda membuka beberapa window aplikasi seperti MS Word, atau Terminal dan anda perlu berpindah window dengan cepat.
  11. Switch tab di satu window aplikasi gunakan tombol Ctrl-Tab, dipakai untuk berpindah tab pada Chrome/Safari/Firefox.
  12. Print Screen di Mac OS X menggunakan aplikasi Preview, lalu pilih File dan pilih Take Screen Shot. Ada tiga pilihan: From Selection, From Window dan Entire Screen.
  13. Tombol Home/End dan PgUp/PgDown tidak digantikan secara penuh. Saya coba pakai ⌘-Up dan ⌘-Down di browser untuk berpindah ke awal dan akhir halaman, namun shortcut ini tidak bisa dipakai untuk aplikasi Preview. Aplikasi Preview menggunakan tombol Alt-Up (⌥-Up) dan Alt-Down (⌥-Down) sebagai PgUp dan PgDown, namun fitur tombol Home/End tidak ada.

Setelah melakukan perubahan tadi, akhirnya saya sudah dapat menggunakan Mac OS X ini dengan kecepatan yang memadai sehingga terlihat tidak kikuk menggunakan Mac OS X. Beberapa hal juga ingin saya bahas, mulai dari Gestures sampai dengan aplikasi UNIX Terminal di Mac OS X, namun itu untuk di lain artikel saja.

Kalau anda terobsesi mengetahui lebih banyak lagi keyboard shortcut MacOS X, silakan lihat dan pelajari link di bawah ini:

Mudah-mudahan berguna.

Wassalam,

Revolusi Mental dan Laptop Baru

Minggu kemarin diisi dengan berbagai pembicaraan di media sosial (saya sudah lama nggak nonton tivi), dan salah satu kata kunci menarik yang saya dapatkan adalah Revolusi Mental yang dilontarkan oleh salah seorang calon presiden.

Saya juga kurang tahu apa maksudnya, silakan baca aja artikelnya sendiri di media. Yang jelas, dalam seminggu ini saya melakukan sebuah revolusi mental”: setelah kurang lebih 10 tahun menggunakan laptop bersistem operasi Microsoft Windows, saya memutuskan berganti laptop menjadi Apple MacBook Pro with Retina Display (MBPr).

Kalau pakai istilahnya seorang motivator terkenal, saya ganti laptop ini dalam keadaan Mestakung: Semesta Mendukung. Beberapa hal yang terjadi bersamaan yang memutuskan saya mengganti laptop menjadi MBPr adalah:

  • Garansi laptop ThinkPad T420 saya yang lama sudah habis. Laptop seperti ThinkPad yang dibiarkan tanpa garansi bagaikan sebuah bom waktu yang menunggu meledak; ketika sebuah komponen di laptop ini rusak, maka biaya reparasi yang harus anda tanggung cukup mahal.
  • Saya ingin berganti laptop yang lebih ringan dan lebih cepat dinyalakan, namun lebih powerful dan memiliki fitur yang menjanjikan. OS yang dipakai haruslah OS masa depan, dan pilihan tersisa tinggallah MS Windows 8 dan Mac OS X. Windows 7 sudah tidak bisa saya pakai, bukan karena ia jelek, namun jika user yang saya tangani menggunakan OS yg lebih baru daripada saya, saya tidak dapat menjawab pertanyaan mereka jika ada permasalahan di ITB terkait laptop mereka.
  • Penerus seri ThinkPad T420 adalah seri ThinkPad T440 dengan 3 macam seri: T440, T440p dan T440s. Muncul juga ThinkPad X1 Carbon terbaru yang ringan dan tipis. Namun dalam kesempatan saya memegang langsung laptop tersebut di Singapura, saya tidak merasakan greget nya memegang ThinkPad lagi. ThinkPad telah diubah oleh Lenovo menjadi MacBook wannabe dengan OS Windows 8. (Demo unit yang saya pegang malah menggunakan Windows 7). Kalau saya diberi MacBook kualitet tanggung, kenapa nggak pakai MacBook beneran aja sekalian?
  • Ada seorang teman kontak di WhatsApp, menawarkan sebuah MacBook Pro Retina 1st Generation 15″ dengan harga yang sama seperti MBPr 13″. Mint condition, dan masih menggunakan NVidia GPU GT650M dengan display besar yang gorgeous (saya nggak menemukan kata yang tepat untuk mengungkapkannya). Karena anggarannya masih masuk, saya ambil saja laptop yang ditawarkan. Harga yang cukup pantas, dan lebih murah daripada seri ThinkPad yang saya inginkan.

Dan inilah dia: MBP retina 15″, CPU Core i7, 8GB RAM, 256GB SSD, NVidia GT650M, dengan Mac OS X 10.9 (Mavericks).

MBP Retina diupgrade ke 10.9.3
MBP Retina diupgrade ke 10.9.3

Kesan saya setelah pakai laptop ini selama seminggu adalah:

  • Display. Maaf saya memang ndeso baru pakai barang seperti ini, kesannya cuma satu: gorgeous. Akhirnya jadi bersyukur kepada Allah SWT masih dikarunia pandangan yang tajam untuk melihat ketajaman display ini. Tulisan terasa seperti buku cetak, gambar terasa dalam dan tajam.
  • Booting. Ya sekali lagi saya akui bahwa saya ndeso, 10 tahun lebih pakai laptop dengan rotating disk, begitu menggunakan SSD terasa seperti pengguna kereta api uap disuruh naik kereta Maglev dengan kecepatan 400 km/jam. Kalau pelawak Basuki almarhum bilangnya, “Bablas anginé!”. Sudah nggak ada lagi jeda seperti digambarkan komik XKCD, “it’s compiling”, tapi ya kira-kira begitulah, you get the point.
  • Mac OS X dan Terminal. Maklum dari dulu sudah suka pakai FreeBSD, dan aplikasi Terminal memberikan dua sisi mata uang: pekerja konvensional yang masih berurusan dengan dokumen MS Office, dan pekerja IT full stack yang berurusan dengan UNIX console. CLI terasa familiar, apalagi dengan munculnya Brew, diikuti dengan integrasi KeyChain dengan ssh agent. Terbuka berbagai kemungkinan baru.
  • Form factor. Bentuknya tipis dan beratnya ringan, membuat saya nggak mau lagi menggotong ThinkPad saya lagi. Saya memang mengibaratkan ThinkPad saya sebagai jeep Landrover diesel yang powerful setelah sekian lama dipanaskan mesinnya, namun saya saat ini tidak lagi memerlukan Landrover, saya memerlukan mobil yang cepat dinyalakan dan ringan tanpa mengurangi performa.
  • Batere. Laptop terdahulu saya memiliki 2 buah harddisk. Kok bisa? Iya, slot DVD-RW nya saya tukar dgn slot harddisk kedua, sehingga ThinkPad saya memiliki 2x500GB harddisk. Namun yang dikorbankan adalah konsumsi batere. Saya nggak bisa lama-lama tanpa charger laptop jika membawa laptop saya. Berbeda jauh dengan ThinkPad, MBPr baterenya cukup longgar untuk ditinggal selama 5 jam, bergantung GPU apa yang ia pakai, apakah GPU Intel (integrated) atau GPU NVidia (discrete).

Memanglah sudah diperingatkan oleh beberapa orang, sekali menggunakan laptop seperti ini, anda tidak dapat bekerja dengan laptop lain, sebab semuanya terasa salah.

Martabak & MBPr
Makan martabak sambil main Visio 2013. Lho kok bisa? Lihat icon ke-6 dari kanan.

Apakah ada masalah dengan revolusi mental ini? Tentu saja ada, namanya juga revolusi. Beberapa diantaranya adalah:

  • Tidak semua aplikasi Windows yang saya pakai ada gantinya. Contohnya Microsoft Visio. Itulah gunanya aplikasi VMware Fusion yang saya pakai untuk menjalankan MS Windows 8. Mode Unity membuat aplikasi Visio yang terbuka di VMware dapat ditampilkan seakan-akan ia aplikasi Mac native.
  • Tombol Control (⌃), Alt/Option (⌥) dan Command (⌘). Bagi anda pengguna Windows yang sudah terbiasa dengan berbagai keyboard shortcut, penggunaan tombol Control di Windows sudah otomatis anda pakai, namun dengan Mac OS X, bersiaplah berganti-ganti tombol ini, terlebih lagi jika anda mengeksekusi shortcut ini pada aplikasi Windows di VMware Fusion. Saya masih berusaha mencari cara paling optimal untuk menyelesaikan masalah ini.
  • Dongles! Ringan dan tipisnya bentuk MBPr ini membuat Apple menghilangkan berbagai interface yang biasa dipakai. VGA D-SUB tidak ada, Ethernet tidak ada, USB hanya 2 port. Gantinya anda harus memiliki dongle miniDP-VGA dan dongle USB Ethernet. Saya dapat dongle USB Ethernet dalam paket ini, namun speed nya hanya 100Mbps, bukan 1Gbps. Untungnya di Bandung ada supermarket Borma, dongle miniDP-VGA di sana dibanderol hanya 150 ribu rupiah saja.
  • Disk space yang kurang longgar. 256GB SSD ini menyenangkan untuk kecepatan, tapi bukan untuk kapasitas. Jika anda hobi mendownload video HD dari YouTube dan Vimeo, sebaiknya anda menyediakan harddisk tersendiri untuk video anda. SSD 512GB ideal, namun harganya masih mahal, mungkin dalam 2-3 tahun ke depan baru akan saya pakai.

Akhirnya apa itu arti revolusi mental? Revolusi mental bagi saya adalah tidak takut memasuki dunia baru, teknologi baru, dan kesempatan baru, walaupun itu membuat saya terpaksa belajar lagi, walaupun itu membuat saya menemui berbagai hambatan waktu adopsi teknologi. Revolusi mental membuat saya tidak lagi memiliki alasan untuk tidak berkarya, karena alat kreasi sudah tersedia, sekarang tergantung operator dari alat kreasi bernama MBP Retina ini. Mudah-mudahan Allah SWT meredhoi.

Wassalam,